BERTUKAR PIKIRAN

Penerjemah: Hikari


Tiga hari setelah aku mulai tinggal di kuil, sebuah surat datang dari Kepala Pendeta yang menanyakan apakah jubah upacara yang dipesan dari Firma Gilberta sudah siap. Kecewa karena dia tidak menulis untuk menetapkan pertemuan, aku menyuruh Rosina memanggil Lutz. Dia datang tidak lama kemudian, karena dia sedang berada di lokakarya mengajari anak-anak panti asuhan untuk melakukan pekerjaan tangan musim dingin.

"Apa terjadi sesuatu, Myne?"

"Kepala Pendeta mengirimiku surat menanyakan kapan jubah upacaranya siap. Maaf, tapi bisa tidak kau tanyakan pada Benno soal itu waktu kau mampir ke toko untuk makan siang?"

Dan dia melakukannya, kembali dengan jawaban bahwa minimal benar-benar akan memerlukan waktu tiga hari untuk menyelesaikannya. Untuk memberi mereka kelonggaran waktu, aku mengirimkan balasan pada Kepala Pendeta dengan mengatakan bahwa jubahnya akan memerlukan waktu lima hari untuk diselesaikan kalau mereka mengerahkan usaha terbaik.Diharapkan ini dapat mencegahnya untuk terlalu memburu-buru mereka. 

Ketika Fran membawakanku balasan dari Kepala Pendeta, dia juga membawa sebuah surat panggilan untuk Benno. Aku menyerahkannya pada Lutz saat dia mengunjungi kamarku untuk berpamitan dan memberi info terbaru tentang lokakarya.

"Kelihatannya dia mengundang Tuan Karstedt untuk datang tujuh hari dari sekarang, dan dia ingin Benno menyampaikan jubah yang sudah selesai saat itu," kataku, sambil menggelendot padanya.

"Baiklah. Aku akan menyampaikannya di perjalanan pulang. Tapi, tahu tidak Myne… Kau sama sekali tidak kelihatan lebih baik. Apa kau baik-baik saja?

"Tidak juga. Aku ingin pulang setidaknya sekali saja sebelum salju turun."

Jauh dari kata terbiasa dengan rasa kesepian, rindu rumahku ternyata makin parah. Ini juga cukup jelas, karena aku perlahan menghabiskan semakin banyak waktu menempel pada Lutz dan Tuuli kapanpun mereka datang ke kamar. Dan Ibu yang tidak bisa berkunjung karena kehamilannya sudah jelas tidak bisa diapa-apakan lagi.

"Kau tahu 'kan kalau tidak bisa datang setiap hari nantinya saat salju mulai turun?" kata Lutz, menghela napas sambil mengelus lembut kepalaku 

Ayah sudah cukup sibuk dengan giliran tugas siangnya sehingga dia hanya bisa berkunjung seminggu sekali, sementara Tuuli hanya bisa datang setiap beberapa hari. Aku akan jadi semakin kesepian saat Lutz berhenti datang setiap hari untuk mengawasi lokakarya dan pekerjaan tangan musim dingin mereka.

"Kuharap salju tidak ada." Lenganku di sekeliling Lutz semakin erat saat aku memikirkan betapa dinginnya hari ini, cukup dingin untuk turunnya salju kapan saja.


Pada hari pertemuan, salju mulai berjatuhan tepat sebelum bel ketiga. Memang tidak cukup sampai saljunya menimbun, tapi semua orang tahu bahwa musim dingin benar-benar sudah dimulai.

"Menurutmu ini akan berhenti?"

"Belum, Suster Myne. Tidak akan ada yang mengganggu pertemuan Anda," Rosina menenangkan.

Setelah menyelesaikan latihan harspiel, aku diajari bagaimana caranya menyapa Karstedt dengan benar. Rosina telah memaksaku untuk mengulang-ulang cara memberi hormat yang indah lagi dan lagi.

Jalan untuk menjadi anggun tidaklah mudah...

"Suster Myne, Benno akan tiba siang ini. Tidak ada banyak waktu yang tersisa untuk berlatih."

Pertemuan hari ini dijadwalkan pada bel kelima. Benno akan datang bertemu denganku di kamar sebelumnya, dengan alasan berterima kasih padaku telah memberinya koneksi dengan bangsawan kelas atas. Sementara itu aku harus belajar memberi salam hormat yang cukup baik supaya aku tidak mempermalukan diriku sendiri di hadapan Karstedt. Dan demikianlah, aku berlatih keras.


"Hai Benno, Mark. Oh? Di mana Lutz?

Benno dan Mark memasuki kamarku, yang pertama mengenakan pakaian musim dingin dengan lengan panjang bergaya bangsawan dan yang berikutnya membawa sebuah kotak. Aku mengerucutkan bibirku, tadinya berharap Lutz datang bersama mereka.

“Sekarang mulai bersalju, jadi aku menyuruh Lutz untuk memprioritaskan pekerjaannya di Lokakarya Myne. Dia seharusnya tiba dengan pekerjaan tangan yang sudah selesai tidak lama lagi—satu salinan untuk setiap cerita. Pastikan untuk membawa semuanya ke pertemuan.”

“Pekerjaan tangan musim dingin? Tapi kenapa?” Aku menelengkan kepala dengan bingung, tidak mengerti kenapa Benno ingin aku membawa mainan ke pertemuan dengan Kepala Pendeta dan seorang bangsawan kelas atas.

“Instingku mengatakan bahwa barang-barang itu akan sangat menarik perhatian. Kurasa sekarang adalah waktu yang tepat untuk mendengar apa yang Kepala Pendeta dan seorang bangsawan kelas atas pikirkan tentang  barang-barang itu sebelum kita memunculkannya ke publik.”

“Mmm, anggap saja tidak pernah ada barang-barang seperti itu sebelumnya, kurasa memang akan berdampak sangat besar,” jawabku sambil memikirkan kembali bagaimana permainan kartu dan reversi berpengaruh di Bumi, dan Benno memelototiku dengan sangat kesal.

“...Berdampak sangat besar? Kau menyebarkan kertas dan percetakan tanpa mempertimbangkan konsekuensi sama sekali, dan sekarang kau memperingatkanku soal akan betapa pentingnya sedikit mainan?”

“Yah, asal kau tahu saja, aku memang tahu bahwa kertas dan percetakan cukup signifikan sampai-sampai kedua hal itu mengubah jalur sejarah. Tapi alasan utamaku membuat itu adalah karena aku membutuhkannya.”

Sulit untuk tidak mengetahui betapa besarnya pengaruh percetakan pada peradaban dan budaya pada masa lalu secara umum. Meski demikian, bagiku, itu adalah langkah-langkah yang perlu kuambil untuk mendapatkan buku-bukuku.

“Ada apa, Benno? Kau kelihatan sakit.”

“Memang. Gara-gara kau. Kita akan bicara dengan Kepala Pedenta dan seorang bangsawan kelas atas, kau tahu?”

Benno benar-benar memiliki sisi sensitif, pikirku sementara Benno membungkuk dengan sebelah tangan di perutnya. Aku selama ini selalu berpikiran kalau dia adalah pria berhati keras yang suka mengajak ribut siapapun, jadi aneh rasanya melihat dia begitu gugup.

“Kenapa kau sangat gugup begitu, Benno? Kau tidak pernah ada masalah memusuhi ketua serikat dan semua orang-orang penting. Kedua orang ini sebenarnya adalah orang-orang yang baik. Kau tidak akan apa-apa.”

“Jangan posisikan ketua serikat sama dengan seorang bangsawan kelas atas! Memangnya menurutmu ini semua salah siapa?!” teriak Benno sebelum ambruk ke atas meja dan menekankan dahi ke permukaannya.

Sejumput rambut sewarna teh-susunya, yang tadinya disisir dan ditahan ke belakang dengan semacam gel rambut, menjuntai ke atas meja.

“Master Benno, tolong jangan benturkan kepala Anda ke atas meja. Rambut Anda jadi berantakan,” Mark mengingatkan sambil tersenyum geli.

Benno dengan jengkel menyapukan rambutnya kembali ke tempatnya sebelum memelototiku dengan mata merah gelapnya. “...Bah. Di saat-saat seperti ini—hanya di saat-saat seperti ini—aku benar-benar berharap kau bisa memberiku sedikit dari kebodohan menyenangkanmu itu.”

“Apa? Tapi kau hanya akan mengantarkan jubah saja, ‘kan? Aku ingat betapa senangnya kau mendapatkan koneksi dengan seorang bangsawan kelas atas.”

“Bodoh! Gunakan kepalamu dan berpikirlah! Memangnya untuk apa mereka memanggilku ke kuil hanya untuk mengirimkan sebuah pesanan? Mereka akan menggali sebanyak mungkin dariku semua informasi yang kupunya tentang kau,” omel Benno sambil melotot, memaksaku untuk menuding pada diriku sendiri dengan kaget.

“Um, aku? Memangnya apa tepatnya yang ingin mereka ketahui tentang aku?”

“Aku bisa memperkirakan bahkan kita akan berbagi semua informasi yang sudah kita gali tentang kepala Serikat Tinta, dan kemudian kita akan membicarakan tentang apa yang harus dilakukan padamu. Aku punya informasi dari kota bawah, bangsawan kelas atas memiliki informasi dari Area Bangsawan, dan Kepala Pendeta ingin tahu semua yang kita lakukan.”

Ngomong-ngomong, Kepala Pendeta juga sudah mengatakan tentang mengumpulkan informasi. Dan bahwa aku sebaiknya tetap tinggal di dalam kamarku sampai dia selesai melakukannya. Kurasa pertemuan ini maksudnya dia sudah selesai.

“Benno, apa ada hal lain yang terjadi pada kepala Serikat Tinta?”

“Tidak, belum ada. Semakin dingin cuacanya, semakin menonjol orang-orang aneh yang berkeliaran di luar toko. Entah mereka tidak ingin memaksakan diri, atau mereka telah menemukan apa yang mereka ingin ketahui dan sedang menunggu acara sosialisasi musim dingin untuk tahu lebih banyak.”

Sementara kota dihalangi oleh salju, para bangsawan yang telah bepergian ke kota-kota selama Festival Panen akan kembali ke Area Bangsawan. Archduke akan tinggal di Kota Kerajaan—wilayah pusat yang memegang posisi tertinggi di antara wilayah-wilayah yang dipimpin oleh para archduke, yang dikenal sebagai duchies—selama beberapa minggu di akhir musim semi, tapi waktu yang terutama bagi para bangsawan pemilik tanah untuk bersosialisasi adalah musim dingin. Di situlah mereka bertemu untuk bertukar informasi dengan para bangsawan dari provinsi lain dan memperkuat ikatan tua mereka.


“Suster Myne, Tuan Benno. Sudah waktunya.”

“Terima kasih, Fran. Mari kita pergi.”

Aku mengangguk pada Benno dan Fran membawa beberapa setel pekerjaan tangan musim dingin yang telah Lutz bawakan. Setelah memeriksa ulang kotak Mark yang berisi jubah, kami meninggalkan kamarku. Lorong-lorong menuju ruangan Kepala Pendeta terasa dingin dan tidak ada ampun. Begitu dingin sampai-sampai aku benar-benar tidak mau meninggalkan kamarku.

Saat kami tiba, Fran membunyikan bel dan memperhatikan pintu terbuka. Karstedt telah sampai, dan aku bisa melihat dia dengan anggunnya menikmati teh di meja tamu.

“Kepala Pendeta. Tuan Karstedt. Saya merasa sangat bahagia karena para dewa telah mengatur kita untuk bertemu lagi. Bagi saya ini adalah hari penuh harapan yang diberkahi oleh kehangatan Geduldh Sang Dewi Tanah, dan saya berdoa semua Anda sekalian pun merasa demikian.”

Aku hanya pernah melihat Karstedt dalam balutan zirah lengkap tertutup, tapi sekarang dia mengenakan pakaian bagus kebangsawanan. Rambut merah kecoklatannya disisir ke belakang dengan semacam gel yang seperti punya Benno, dan aku bisa melihat dengan sekilas kalau dia memiliki dahi yang lebar.

Kemeja mirip beludru halusnya memiliki lengan baju panjang yang jatuh menjuntai seperti yang kuperkirakan dari para bangsawan, dan aku bisa melihat pakaiannya terbuat dari lapisan-lapisan beragam kain dengan renda mewah yang menyatukan semuanya.

Punggungnya lebar dan tubuhnya jelas berotot berkat latihannya, yang membuat keberadaannya sulit untuk diabaikan. Tapi auranya yang ganas terlihat lebih ramah sekarang dibanding saat dia memakai armornya, dan mata biru terangnya tampak lebih lembut hari ini.

“Aku sangat senang melihatmu sehat-sehat saja, suster magang Myne.”

“Saya memberkati Anda dari lubuk hati saya, Tuan Karstedt.” Aku menyelesaikan salam sapaku tanpa mengacaukannya, dan kemudian Benno memperkenalkan dirinya sendiri setelah itu.

Kami kemudian duduk di kursi yang dipersilakan pada kami oleh Kepala Pendeta, dengan para pelayan berdiri di belakang kami. Kepala Pendeta duduk di ujung meja dengan Karstedt di sebelah kirinya, aku di sebelah kanan, dan Benno di ujung lainnya.

“Terima kasih atas kedatangan kalian semua,” kata Kepala Pendeta. “Pertama-tama, kita akan melihat jubah upacaranya.”

Mark mengambil satu langkah maju dan menyerahkan kotak kayu itu pada Benno, yang membuka dan menunjukkannya pada Karstedt. Di dalamnya terdapat kain pelapis yang membungkus jubah upacara, yang sewarna dengan samudera dalam seperti yang sebelumnya. Sulaman berombaknya berkilauan di bawah cahaya beberapa lilin yang menerangi ruangan yang seharusnya redup ini.

“Ini adalah jubah upacara Suster Myne.”

Karstedt melihatnya sekilas, kemudian menanyakan padaku apakah ini yang kupesan. Aku mengangguk dan mengiyakannya, karena aku sudah melihat produk yang sudah selesai dan melakukan pengepasan.

“Kalau begitu, kuberikan jubah ini padamu, Suster Myne.”

“Saya akan selamanya merasa berterima kasih untuk kebaikan Anda.”

Aku mengambil jubah itu, dan begitu aku menerimanya, Karstedt mengedikkan dagu untuk memberi sinyal sesuatu. Saat itulah aku pertama kalinya menyadari bahwa orang yang ada di belakangnya bukanlah pelayan tapi Damuel, kesatria yang waktu itu, yang mungkin sedang bertugas menjadi pengawal Karstedt. Dia menyerahkan pada Benno sekantong uang emas.

Setelah memeriksa isinya, Benno menyerahkan kantong tersebut pada Mark.

“Benno, aku diberitahu kalau kau mengerjakannya dengan luar biasa cepat menyelesaikan pesanan ini. Kau melakukannya dengan baik. Karstedt. Damuel. Hukuman kalian sekarang sudah terpenuhi.” Meresponi perkataan Kepala Pendeta, semua orang—Benno, tentu saja, tapi juga termasuk Karstedt dan Damuel—menghela napas lega.

Aku meminta Fran untuk mengurusi kotak berisi jubahku itu. Dia mengangguk dan mengangkatnya dari atas meja.

“Para pelayan, mundur,” perintah Kepala Pendeta sambil menaruh sebuah alat sihir yang digunakan untuk mencegah pembicaraan ini didengar orang lain. Ini adalah alat skala luas yang mempengaruhi area yang lebih lebar daripada yang untuk perorangan, karena Benno tidak memiliki kekuatan sihir dan tidak bisa menyuplai kekuatan untuk alat ini sendiri. Kepala Pendeta menaruh empat feystone di sekeliling kami, kemudian merapalkan sesuatu yang kemudian dengan sangat cepat memunculkan sebuah dinding cahaya biru redup dari alat tersebut dan membungkus kami dalam sebuah kubus.

Aku bisa melihat para pelayan berdiri di belakang dinding cahaya itu, tapi tidak bisa mendengar apapun dari baliknya. Mudah untuk menduga bahwa mereka juga tidak bisa mendengar apapun dari sisi sini.

Benar-benar ada alat sihir untuk semuanya, pikirku saat Benno tersentak di sebelahku. Aku jadi cukup terbiasa melihat hal semacam ini, tapi bagi orang-orang kota bawah hampir semua yang berkaitan dengan sihir membuat mereka terkejut. Meski demikian, bukan tanpa alasan Benno menjadi pemilik sebuah toko besar. Yang dia lakukan hanyalah sedikit tersentak, tanpa menjerit atau melihat sekeliling seperti yang dulu akan kulakukan.

"Baiklah, Benno. Ada banyak yang kita diskusikan."

Benno menyilangkan tangan di depan dada. "...Pengetahuan saya adalah milik Anda."

"Kudengar Serikat Tinta mulai menginvestigasi Myne segera setelah penandatanganan kontrak sihir antara mereka, dengan Lutz yang menjadi target pertama. Apa itu benar?

"Ya. Umumnya, informasi dikumpulkan sebelum kontrak ditandatangani untuk mempengaruhi proses sebaik mungkin," Benno menjelaskan. "Saya tidak bisa membayangkan mengapa mereka mulai mengumpulkan informasi setelah kontrak ditandatangani."

Kepala Pendeta mengangguk dan melihatku. "Apa kau pernah bertemu dengan kepala Serikat Tinta, Myne?"

"Tidak. Benno menyembunyikan saya sementara kontraknya dinegosiasikan, jadi saya tidak mengetahui nama maupun wajahnya."

"Kepala Serikat Tinta memiliki hubungan mendalam dengan para bangsawan," Benno memulai, "dan tidak banyak hal baik yang dikatakan mengenai dia. Saya menilai bahwa meminimalisir kontak antara Suster Myne dengan dia akan menjadi hal yang ideal, dan membuat dia menunggu di ruangan lain sementara orang itu berkunjung."

Dia menjelaskan kenapa dia tidak membiarkan aku bertemu dengan kepala Serikat Tinta, dan itu membuat Kepala Pendeta tertawa sedikit menyengir menyetujui.

"Kau memang orang yang bijak, Benno. Aku memuji keputusanmu. Pria yang sedang kau bicarakan adalah Wolf, benar?”

“Berita apa yang kau dengar? Apa yang membuatmu menyimpulkan bahwa dia akan membahayakan si suster magang?”

Kepala Pendeta dan Karstedt menanyai Benno tanpa henti. Aku tidak tahu apapun tentang kepala Serikat Tinta dan dengan demikian tidak punya pilihan selain tetap diam.

“Benar, Wolf adalah kepala Serikat Tinta. Saya mendengar bahwa dia bersedia melakukan tindakan kriminal untuk memperkuat hubungannya dengan para bangsawan, tapi saya tidak tahu apakah kabar ini benar atau tidak, jadi saya minta maaf atas kurang mendetailnya informasi saya.”

Karstedt, mengerutkan alis, mengelus dagunya. “Kalau seperti itu, aku berkesimpulan bahwa dia mulai mengumpulkan informasi dengan begitu beraninya karena kontrak telah ditandatangani, sehingga dia tidak lagi peduli apakah hubungan kalian akan memburuk.”

Pendapat itu membuat Benno membelalakkan mata. Tidak mudah untuk membatalkan kontrak sihir, yang membutuhkan persiapan yang signifikan sebelum ditandatangani. Tapi jika memikirkannya dengan cara lain, itu juga berarti tidak peduli betapa terang-terangan bermusuhannya Serikat Tinta, kontrak itu sekarang telah ditandatangani. Lagipula, sekalipun mereka meneruskan hal-hal tersebut hingga akhirnya mencelakakan aku, kontraknya tidak dapat dibatalkan tanpa persetujuan dari semua pihak yang terlibat. 

Karstedt memperkirakan bahwa Serikat Tinta mengeksploitasi hal tersebut, dan untuk sesaat aku melihat sebuah ekspresi meringis yang sangat getir di wajah Benno.

“Benno, menurutmu apa yang Wolf berusaha dapatkan dari mengumpulkan informasi mengenai Myne? Aku ingin mendengar pendapatmu dari sudut pandang seorang pedagang dan seseorang yang tinggal di kota bawah,” tanya Kepala Pendeta.

Benno memilih kata-katanya dengan hati-hati. “Bagi kami para pedagang, nilai Suster Myne adalah pengetahuan produknya yang seperti tak terbatas, walau hanya sedikit yang tahu seberapa berharganya dia. Jika Wolf adalah salah satu dari sedikit orang itu, tidak diragukan lagi dia akan mencari cara untuk membawa dia ke Serikat Tinta. Tapi Suster Myne telah bergabung dengan Serikat Pedagang dan Firma Gilberta saya. Dengan demikian, orang itu kemungkinan besar berniat antara bergantung pada uang untuk mengumpulkan pengetahuan yang bisa dia dapatkan, menculik untuk menguras pengetahuannya, atau menyandera orang-orang yang dia sayangi untuk mengancamnya.”

Karstedt memandangiku dengan ragu. Sudah pasti dia berpikir mustahil bahwa seorang gadis sekecilku memiliki pengetahuan seberharga itu.

“Akan tetapi, ini adalah keyakinan saya bahwa dia tidak akan dapat mempelajari apapun yang Suster Myne ketahui, sekalipun lewat penculikan dan ancaman,” Benno melanjutkan. “Untuk memaksimalkan apa yang bisa dia dapat darinya, dia harus terus mengurungnya di dalam lokasi yang terisolasi untuk jangka waktu panjang, yang mana akan luar biasa memberatkan.”

Aku menggigil membayangkan hal itu menjadi kenyataan, tidak pernah memikirkan kemungkinan bahwa seseorang akan menculik dan mengurungku demi pengetahuanku. Aku akhirnya mengerti betapa baiknya Benno memperlakukanku, dan pemikiran tentang apa yang mungkin saja bisa terjadi kalau aku malah bertemu orang lain membuatku semakin menggigil hingga ke tulang punggung.

“Kenapa mengurungnya bisa jadi memberatkan?” Karstedt bertanya begitu saja. “Itu seharusnya hal sederhana selama para penculik memiliki kamar kosong atau rumah pedesaan. Tentunya malah tindak penculikan itu sendiri yang lebih menantang.”

Fakta dia berbicara tentang mengurung orang dengan pengetahuan yang begitu luas membuatku takut.

“Jika si penculik tidak sepenuhnya sadar tentang kesehatan buruk Suster Myne, dia akan tewas dalam perawatan mereka hanya dalam hitungan hari. Dalam kasus Suster Myne, pengurungan akan lebih membebani daripada penculikan.”

“Ya, aku mau tidak mau setuju. Dia menghabiskan waktu beberapa hari dirawat di tempat tidur karena sakit setelah setengah hari saja berada di ruang penyesalan. Jika dia diperlakukan sebagai tahanan biasa, dia akan tewas sebelum dapat mengajari mereka apapun yang berharga.” Kepala Pendeta setuju dengan Benno saat itu juga; kelihatannya peristiwa saat di ruangan penyesalan benar-benar melekat padanya.

Aku berharap dia bisa melupakannya saja, sebenarnya. Aku sering sekali mengalami demam seperti itu dari waktu ke waktu. Itu bukan salah siapapun. Juga, selain hal itu, kuharap dia juga lupa bahwa aku adalah satu-satunya suster jubah biru yang pernah dimasukkan ke ruang penyesalan.

“Kemungkinan besarnya seperti itu. Kalau begitu, orang bernama Wolf itu berencana untuk menjualnya ke bangsawan setelah mengetahui apa yang bisa dia dapatkan darinya,” Karstedt menyimpulkan.

Benno mengerutkan alisnya dengan bingung. “...Saya tahu bahwa Suster Myne menderita akan Pelahapan, tapi apa ada alasan lain mengapa para bangsawan menginginkan dia?”

Kepala Pendeta bertukar lirik dengan Karstedt, kemudian memberi sebuah anggukan pada Benno.

“Aku tidak berniat untuk memberimu informasi secara mendetail, tapi benar, ada alasan lainnya. Seperti yang dibicarakan tadi, kemungkinan besar Wolf ini bermaksud untuk menjual Myne pada bangsawan setelah mendapatkannya. Tapi ada kemungkinan juga bahwa ada bangsawan telah memerintahkan Wolf untuk menculiknya sehingga mereka bisa berpura-pura menyelamatkannya dan membuat dia berhutang budi. Begitu dia diselamatkan, mereka bahkan mungkin mengklaim bahwa dia adalah anak mereka. Juga mungkin saja ada misi lebih luas untuk pembalasan dendam yang ikut serta dalam hal ini, yang berarti ancaman pembunuhan juga patut diperhitungkan.”

...Gaaag! Aku bisa mendengar Benno menuntut untuk tahu apa yang telah kulakukan! Aku bisa mendengar omelannya! Tolong jangan guntur, apapun selain guntur kemarahan!

Sebelum Kepala Pendeta menyebutkan semua kemungkinannya satu per satu, aku tadinya hanya berpikir bahwa Serikat Tinta yang mengorek-ngorek informasi tentang aku itu lumayan menjijikkan dan tidak lebih dari itu. Bahkan tidak pernah terpikirkan olehku kalau aku ternyata dalam keadaan seberbahaya itu. Sekarang aku bisa mengerti kenapa Kepala Pendeta memerintahkan aku untuk tetap tinggal di kamar.

“Benno,” Kepala Pendeta mulai bicara, “kau akan tetap menyembunyikan informasi dari rekan-rekan bisnismu. Myne tidak akan meninggalkan kuil selama musim dingin. Saat dia meninggalkan kamar, itu hanya untuk melakukan ritual atau mengunjungi panti asuhan. Dengan bruder abu-abu menemani dia, seharusnya dia akan aman. Masalah kita yang sebenarnya dimulai di musim semi.”

Kata-katanya mendapatkan anggukan dari Benno dan Karstedt.

“Karena mereka juga akan mengumpulkan informasi dan sekutu selama musim dingin,” Benno menambahkan.

“Kita harus memikirkan sebuah rencana saat ini juga. Benno, apa ada cara untuk mengendalikan yang satu ini?” kata Kepala Pendeta, mengacu padaku.

Semua orang melihat ke arahku.

Alhasil, Benno menggelengkan kepala perlahan dengan ekspresi kelelahan. “Saya tidak tahu. Dia dapat  meningkatkan sesuatu sampai ke tahap yang tidak masuk di akal hanya dalam sesaat, dan jika Anda mengalihkan perhatian Anda darinya, dia bisa berada di ambang kematian di dentang bel berikutnya. Jika saya tahu cara untuk membuat dia berada dalam kendali, saya pasti sudah menggunakannya.”

“Sudah kuduga, kurasa menjaganya dalam jarak tertentu hanyalah hal yang bisa kita lakukan.”

Kepala Pendeta dan Benno sama-sama melihat ke arahku dan menghela napas berat dengan serempak. Mereka kemudian menatap satu sama lain dengan senyum simpul. Sepertinya mereka jadi akrab.

“Myne, kau menyebabkan masalah setiap kali kau melakukan apapun. Mulai sekarang, kau harus mendapatkan izin dariku atau Benno sebelum melakukan tindakan apapun, atau mengembangkan produk baru apapun,” kata Kepala Pendeta, mengingatkanku tentang pekerjaan tangan musim dingin panti asuhan.

Insting tajam Benno sekali lagi menyelamatkanku. Aku mengangkat sekumpulan pekerjaan tangan musim dingin yang Fran tinggalkan di lantai untukku.

“...Saya rasa Anda akan ingin melihat ini, kalau begitu. Ini adalah pekerjaan tangan musim dingin yang saya minta panti asuhan lakukan.”

“Ah, aku ingat kau pernah mengatakan sesuatu semacam itu. Tunjukkan padaku.”

Aku mengeluarkan kartu mainan, reversi, dan catur-tiruan, menjejerkan mereka saling bersisian di atas meja. Benno mencondongkan tubuh untuk melihatnya juga, karena walaupun dia sudah mendengar saat aku menjelaskannya satu per satu sebelumnya, dia tidak pernah benar-benar melihatnya.

“Apa ini?”

“Ini adalah kartu mainan. Ada banyak permainan yang bisa Anda mainkan dengan ini, tapi saya berniat untuk memulainya dengan mengajarkan anak-anak di panti asuhan untuk melakukan permainan yang disebut konsentrasi. Anda mengocok kartu-kartu ini dan kemudian meletakkannya di atas meja dengan sisi bergambar menghadap ke bawah. Anda kemudian membuka dua kartu , dan jika keduanya memiliki angka yang sama Anda menyimpannya. Siapapun yang mendapat paling banyak kartu pada akhir permainan adalah pemenangnya.”

Sulit bagi anak-anak yang lebih muda untuk memegang segenggam penuh kartu kayu di tangan mereka yang kecil, jadi konsentrasi adalah satu-satunya permainan yang kurencanakan untuk ditunjukkan pada mereka sementara ini.

Aturan ini membuat Karstedt penasaran, jadi kami pun mulai bermain, menggunakan hanya setengah dari dek kartu untuk memangkas waktu. Bisa dikatakan bahwa Kepala Pendeta dengan ingatannya yang luar biasa benar-benar menghancurkan kami.

“Seperti yang saya katakan, ada banyak permainan yang bisa Anda mainkan dengan ini. Kartu-kartu ini akan semakin mudah digunakan begitu kami selesai mengerjakan formula untuk kertas yang lebih tebal dan bisa membuat kartu ini dari kertas tersebut alih-alih kayu.”

Aku mengajari mereka tentang blackjack, poker, dan hearts, dari antara game lainnya, dan kelihatannya Karstedt sangat senang dengan kartu-kartu ini secara keseluruhan.

“Kita memiliki kartu-kartu ramalan yang diaktifkan dengan menggunakan kekuatan sihir, tapi tidak ada kartu yang dibuat untuk hiburan. Dan yang terpenting, adalah hal bagus kalau kau bisa melakukan banyak permainan hanya dengan satu dek kartu. Tidak diragukan lagi ini akan jadi sangat populer di kalangan bangsawan.”

“Ini juga bagus untuk belajar angka. Saya membuatnya supaya anak-anak di panti asuhan bisa belajar berhitung,” aku menjelaskan.”

Kepala Pendeta mengangguk sebelum menunjuk ke papan reversi. “Bagaimana dengan yang ini kalau begitu?”

“Ini adalah reversi. Ada potongan-potongan kayu yang disebut ‘batu’ yang dicat warna hitam di satu sisi dan putih di sisi yang lain. Anda menempatkan batu-batu ini dalam kotak-kotak tersebut, dan saat batu-batu dari satu warna terperangkap di antara batu-batu yang berbeda warna, maka batu tersebut berubah warna. Siapapun yang memiliki paling banyak batu warna yang sedang dimainkan pada akhirnya dialah yang menang.”

Kepala Pendeta kelihatannya yang paling tertarik dengan reversi. Kami pun mulai bermain, dengan aku sebagai lawannya, dan aku menjelaskan peraturan sambil kami memainkannya. Batu-batu ditempatkan, batu-batu dibalik, dan pada akhirnya semua kotak-kotak yang memenuhi papan pun ditutupi warna putih. Aku menang.

“...Aku kalah?”

“Sulit untuk menang tepat setelah mempelajari aturannya. Saya yakin Anda akan mulai mengalahkan saya setelah kita memainkan beberapa permainan lagi.” Aku mengangkat bahu sementara Kepala Pendeta menatapi papan tersebut dengan linglung.

Aku telah mengalahkan Kepala Pendeta karena memainkan reversi untuk pertama kalinya dan tidak tahu strategi apapun, tapi dia cukup cerdas sehingga dia akan berhasil melakukannya tidak lama lagi. Aku harus mengerahkan segenap kemampuan melawannya secara khusus karena aku tahu ini adalah satu-satunya kesempatanku untuk mengalahkan dia.

“Kalau begitu, kita akan bermain lagi. Aku akan menang kali ini.”

“Kepala Pendeta, mari kita simpan pertandingan ulang kita untuk waktu berikutnya. Saya akan bermain dengan Anda lagi jika Anda membeli permainan ini.”

“Baik. Anggap ini sudah terjual.”

Bahu Benno sedikit bergetar setelah melihat Kepala Pendeta membelinya saat itu juga. Dia memberiku selamat secara halus dari bawah meja.

“Ahem! Dan akhirnya, apa ini?”

“Um, ini adalah bidak-bidak (catur). Semua ini dimainkan di papan yang sama dengan reversi. Setiap bidak bergerak dengan cara yang berbeda, dan Anda menang dengan menggerakkan satu dari bidak Anda ke raja lawan Anda.”

Aku merapikan batu-batu reversi dan menjelaskan bagaimana setiap bidak catur bergerak sementara Karstedt memandangi papan dengan mata menyipit sambil merenung. 

“...Ini kelihatan seperti gewinnen.”

“Oh, jadi ada permainan lain seperti ini? Perlukah saya membuat beberapa perubahan supaya tidak mirip?”

Pemahamanku adalah bahkan di Bumi, permainan papan telah ada untuk waktu yang sangat lama. Pantas saja kalau dunia ini memiliki sesuatu yang mirip.

“Tidak perlu. Itu adalah permainan yang dilakukan di antara para bangsawan dan memerlukan kekuatan sihir. Tujuan akhirnya adalah mengambil wilayah dan pertarungan strateginya sama sekali berbeda. Permainan ini tidak akan jadi masalah di kota bawah, menurutku.”

“Kurasa ini tidak akan terjual banyak kalau bangsawan tidak membelinya....”

Tidak banyak orang di kota bawah yang cukup kaya untuk menghabiskan uang pada sesuatu yang murni untuk hiburan; di saat semua orang sibuk hanya untuk mempertahankan keberlangsungan keluarganya. Taruhanku yang paling aman adalah memadukan catur dengan reversi dan memasarkannya sebagai jalan alternatif untuk memainkan gewinnen.

Dengan tuntasnya diskusi kami mengenai pekerjaan tangan musim dingin, Kepala Pendeta menurunkan dinding penghalang kedap suara. Dia dan Karstedt memanggil para pelayan mereka, kemudian membeli papan reversi, batu-batunya, dan kartu permainan.

Aku menjual semua itu dengan harga empat perak besar—harga perdana karena kami tidak berencana menjualnya sampai musim semi dimulai. Mempertimbangkan bahwa aku mengantisipasi harga pasar barang-barang itu akan dimulai pada harga sekitar lima sampai tujuh perak kecil, kami agaknya memeras kantung mereka.

“Kerja sama kita berlanjut membuahkan hasil, Benno; aku menerimanya. Semoga kau diberkati dengan perlindungan suci dari Geduldh, Sang Dewi Tanah.”

“Saya berterima kasih untuk waktu Anda, Kepala Pendeta yang terhormat. Jika Anda tidak keberatan, saya mohon diri untuk pamit. Senang bertemu dengan Anda, Tuan Karstedt. Suster Myne.” Benno menyilangkan lengan di depan dada dan keluar ruangan, Mark melakukan hal yang sama di belakangnya sebelum ikut keluar.

Setelah melihat mereka pergi, aku menoleh pada Kepala Pendeta. “Kalau begitu, saya rasa saya akan mohon diri juga. Senang bertemu deng—”

“Ada hal lain yang harus didiskusikan denganmu. Ambil ini.”

Dia mengatur empat alat sihir penghalang-suara yang sering dia gunakan ke atas meja. Kepala Pendeta, Karstedt, dan aku masing-masing mengambil satu, dengan Damuel meraih satu yang tersisa.



Sebelumnya | Daftar Isi | Selanjutnya